• Kam. Okt 6th, 2022

Seabrek Jasa Paulo Dybala untuk Juventus, Sihir si Kaki Kaca yang Meredup Akibat Kepergian Allegri

Perjalanan karir Paulo Dybala bersama Juventus dipastikan akan berkahir musim ini. Dilansir Football Italia , Negosiasi kontrak antara pria asal Argentina itu dengan Juventus tak menemui kesepakatan. Paulo Dybala pun akan hengkang dari Juventus secara gratis di bulan Juni mendatang.

Sebenarnya, simpang siur masalah kontrak Dybala bersama Juventus telah terjadi sejak tahun lalu. Kontrak Dybala yang akan berakhir di tanggal 30 Juni mendatang membuat Juventus tak kunjung diam. Pembicaraan personal bersama sang pemain pun telah dibicarakan sejak Oktober 2021, namun pihak Bianconeri selalu mengulur proses tanda tangan kontrak.

Hingga akhirnya, tanggal 21 Maret dipilih Juventus untuk dilakukannya negosiasi perpanjangan kontrak. Namun alih alih menemukan titik terang, proses negosisasi yang berlangsung selama 2 jam tersebut justru menemui jalan buntu. Di kesepakatan awal, Bianconeri menawarkan kontrak empat tahun kepada Paulo Dybala dengan jumlah gaji sebanyak 11 juta euro.

Namun saat negosiasi dilakukan, Juventus menurunkan gaji Dybala di angka 6 hingga 7 juta euro saja. Tawaran tersebut pun ditolak secara mentah mentah oleh Dybala yang dirasa telah memberikan segalanya untuk Juventus sejak kedatangannya. Banyak bersliweran di sosial media fans Juventus menyayangkan pihak Bianconeri yang tak berani membayar Dybala dengan harga mahal.

Namun, ada sebagian juga yang setuju dengan keputusan Bianconeri melihat performa Dybala yang menurun di tiga musim terakhir. Ya, apapun itu, Paulo Dybala telah memberikan impact yang luar biasa untuk Juventus sejak kedatangannya. Membahas awal karir Dybala bersama Juventus hingga sekarang akan menjadi jawaban pantas tidaknya ia meminta gaji mahal kepada Bianconeri.

Di musim 2014/2015Paulo Dybalayang bermain untuk Palermo, berhasil mencuri perhatian klub klub besar di Eropa. Bagaimana tidak, ia berhasil mencetak 13 gol dan 10 assist di musim pertamanya bermain dalam kompetisi tertinggi di Italia,Serie A. Klub klub kaya raya dan mentereng pun adu sikut untuk mendapatkan tanda tangan Dybala yang saat itu baru berusia 20 tahun.

Sebut saja Chelsea, Paris Saint Germain hingga Manchester United tertarik untuk merekrut Dybala dari Palermo. Namun, nama besarJuventusdan Allegri membuat Dybala lebih terpincut untuk bermain di tim asal Turin tersebut. Di paruh musim bersama Si Nyonya Tua, Dybala langsung nyetel dengan skema 3 5 2 milik Allegri.

Dybala sukses mencetak 6 gol dan 2 assist dari 16 pertandingan. Itu menjadikan Dybala sebagai pemain paling produktif saat melakoni paruh musim bersama Juventus, mengalahkan nama besar seperti Carlos Tevez dan Alessandro Del Piero. Gelontoran 19 gol berhasil di cetak Dybala sepanjang musimSerie A2015/2016.

Torehan tersebut menobatkan Dybala sebagai top skorJuventusdi musim itu. Ia juga sukses mengantarBianconerimeraih Treble Winner.Serie A, Coppa Italia, dan Supercoppa Italia berhasil dibawa pulangJuventusdalam musim yang sama. Performa gemilang Dybala membuatBianconerimenaruh harapan besar kepadanya.

Nomor punggung 10 langsung diberikan kepada pemain berkaki kidal tersebut saat Paul Pogba memilih hengkang ke Manchester United. Dybala melanjutkan legacy Allesandro Del Piero, Michel Platini, dan Roberto Baggio sebagai pemilik nomor keramat sebelumnya. Namun, Kedatangan Gonzalo Higuain di musim 2016/2017 membuatMassimiliano Allegrimengubah skema bermainnya.

Dari yang semula 3 5 2 menjadi 4–3 3. Posisi dan peran Dybala juga dirubah oleh Allegri, ia tak diperankan sebagai pencetak gol utama. Ia harus berbagi dengan Higuain yang diplot sebagai striker no 9. Dybala sempat terseok seok dengan skema anyar Allegri tersebut, ia baru bisa mencetak gol perdana di pertandingan yang ke tujuh. Total gol yang mampu dicetak Dybala musim itu juga turun menjadi 11 gol saja.

Gonzalo Higuain yang berperan sebagai striker utama mampu mencetak 24 gol dan menjadi top skorBianconeri. Namun, di musim selanjutnya Dybala mampu beradaptasi dengan peran barunya. Di tangan Allegri ia digodok menjadi pemain yang serba bisa, baik sebagai striker bayangan ataupun striker utama, Dybala mampu berperan dengan sama baiknya.

Allegri memberi peran untuk Dybala sebagai striker bayangan, ia berada tepat di delakang striker utama. Perannya tak hanya untuk mensuplai bola kepada striker utama, melainkan juga mencetak gol dari lini kedua. Dybala juga diberi tanggung jawab lain oleh Allegri, yaitu menjadi kreator serangan, ia sering menjemput bola ke tengah untuk mengatur seranganBianconeri.

Dan hasilnya pun sempurna, di musim itu, (2017/2018). Sebanyak 22 gol berhasil ditorehkan oleh Dybala, ia kembali menjadi top skor klub mengungguli Higuain yang saat itu hanya mencetak 16 gol. Dybala juga tak pernah tak menangkat trofi ketika berada dalam asuhan Allegri. Yang kurang dalam karirnya bersamaBianconerihanyalah trofi Liga Champions. Keinginan besarJuventusuntuk mengangkat trofi Si Kuping Besar, mengharuskan Allegri untuk dipecat.

Meskipun sukses memberi gelar domestik dari musim ke musim, pelatih berusia 54 tahun itu dianggap tak becus dalam hal mendatangkan trofi kontinental. Kepergian Allegri membuat peran Dybala meredup, apalagi ditambahnya kedatangan Cristiano Ronaldo pada 2018/2019. Itu membuat seluruh serangan difokuskan kepada seorang Ronaldo.

Pelatih pengganti Alleri saat itu, Maurizio Sarri juga tak begitu percaya dengan kemampuan Dybala. Skema 4 3 3 milik Sarri membuat pelatih asal Italia tersebut lebih memilih striker murni di tengah dan pemain cepat di sisi sayap. Dybala yang lebih berperan sebagai striker bayangan kesulitan untuk beradaptasi, hingga akhirnya tak diberi kesempatan banyak untuk bermain.

Performa Dybala kian meredup dan sering diisukan akan meninggalkan klub. Musim lalu, bersama Andrea Pirlo pun demikian, Dybala tak mampu memberi kontribusi seperti saat masih bersama Allegri. Apalagi, ditambah seringnya Dybala mengalami cedera, itu membuat waktunya untuk beradaptasi bersama skema Pirlo harus terhambat.

Dybala mengalami masalah pada ligamen dan betis, cedera tersebut membuatnya harus absen lebih dari 120 hari. Bersama Pirlo, Dybala tampil sebanyak 26 kali di seluruh kompetisi. Kontribusinya sangat minim, ia hanya mencetak 5 gol dan 6 assist. Setelah mengalami penurunan di dua musim terakhir, pulangnya Allegri di kursi kepelatihan Juventus mampu mengembalikan ketajaman Dybala.

Musim ini, sumbangan 13 gol dan 6 assist mampu Dybala ukir dari 29 pertandingan yang sudah ia jalani bersama Bianconeri di seluruh kompetisi. Allegri tahu, pemain asal Argentina tersebut adalah sosok yang harus dipertahankan dan bukan disisihkan seperti sebelum sebelumnya. Allegri memang mengenal Dybala lebih dari pelatih lainnya. Dybala tak pernah mengecewakan meski bermain di berbagai peran, baik sebagai striker bayangan ataupun pencetak gol utama.

Walaupun selama dua musim ini sang pemain harus bergelut dengan cedera yang dialaminya, Allegri tetap memberi kepercayaan penuh bagi Dybala untuk mencuat. Kini, kebangkitan Juventus berada di kaki kaki lelah Dybala yang akan hengkang musim ini, pemilik nomor 10 Juventus itu tak boleh menjadi pemain pesakitan (lagi). Bianconeri saat ini merangsek naik ke posisi empat klasemen Liga Italia setelah beberapa bulan berada di papan tengah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.