• Ming. Agu 14th, 2022

Seorang pejabat AS mengungkapkan, CIA melakukan serangan pesawat tak berawak di ibukota Afghanistan, Kabul, pada Minggu (31/7/2022). Pemerintah Taliban mengkonfirmasi serangan itu terjadi, dengan juru bicara Zabihullah Mujahid mengutuknya sebagai pelanggaran prinsip prinsip internasional. Pihak berwenang Afghanistan mengatakan sebuah rudal telah menghantam sebuah rumah di distrik Sherpor di Kabul, tetapi tidak ada seorang pun di dalam.

"Sebuah roket menghantam sebuah rumah di daerah Sherpor Kabul pagi ini sekitar pukul 6," kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri Abdul Nafi Takoor kepad . “Rumah itu kosong, sehingga roket tidak menimbulkan korban,” katanya. Ternyata di lokasi itulah Ayman Al Zawahiri berada dan dinyatakan tewas. Presiden AS Joe Biden mengumumkan tokoh penting, bahkan pemimpin Al Qaeda, Ayman Al Zawahiri, tewas akibat serangan drone militer pasukan AS.

Pernyataan Biden disampaikan lewat pidato Senin malam waktu Washington atau Selasa (2/8/2022) subuh WIB. Pidato Biden muncul beberapa jam setelah laporan pertama kali muncul yang merinci militer AS telah berhasil membunuh seorang agen Al Qaeda selama akhir pekan di Afghanistan. "Pada Sabtu, atas arahan saya, AS berhasil menyelesaikan serangan udara di Kabul, Afghanistan yang menewaskan Emir Al Qaeda, Ayman Al Zawahiri," kata Biden. "Zawahiri adalah pemimpin Bin Laden," imbuhnya.

Biden bersikeras AS telah mengetahui keberadaan Al Zawahiri sejak awal tahun ini tetapi mengklaim dia menunggu sampai minggu ini – setelah diberi tahu “kondisinya optimal”. Secara hati hati AS mempertimbangkan bukti yang jelas dan meyakinkan dari lokasinya – untuk mengizinkan serangan “ itu akan menyingkirkannya dari medan perang sekali dan untuk selamanya. Al Zawahiri berasal dari Mesir sejak lahir. Ia memimpin organisasi teroris terkenal itu sejak eksekusi Osama Bin Laden diduga dilakukan oleh AS pada 2011.

Departemen Kehakiman AS menuduh Al Zawahiri memainkan peran utama dalam merencanakan teroris. serangan yang menewaskan hampir 3.000 orang Amerika pada 11 September 2001. "Dia bersama [Bin Laden] sepanjang waktu. Dia adalah orang nomor duanya, wakilnya pada saat serangan teroris 9/11. Dia sangat terlibat dalam perencanaan 9/11,” kata Biden. “Salah satu yang paling bertanggung jawab atas serangan yang menewaskan 2.977 orang di tanah Amerika," lanjut Biden.

"Selama beberapa dekade, dia adalah dalang di balik serangan terhadap Amerika, termasuk pemboman USS Cole pada tahun 2000, yang menewaskan 17 pelaut Amerika dan melukai puluhan lainnya," katanya. Biden merinci Zawahiri juga memainkan "peran kunci" dalam pemboman terhadap kedutaan besar AS di Kenya dan Tanzania. Ratusan orang tewas dan ribuan lainnya terluka pada peristiwa itu. "Dia mengukir jejak pembunuhan dan kekerasan terhadap warga Amerika, anggota layanan Amerika, diplomat Amerika, dan kepentingan Amerika," tegasnya.

“Sekarang, keadilan telah ditegakkan, dan pemimpin teroris ini tidak ada lagi… Amerika Serikat terus menunjukkan tekad kami dan kapasitas kami untuk membela rakyat Amerika dari mereka yang berusaha menyakiti kami,” tandas Biden. "Tidak peduli berapa lama, di mana pun Anda bersembunyi, jika Anda adalah ancaman bagi rakyat kami, AS akan menemukan Anda dan membawa Anda keluar," kata mantan Wapres Obama ini. "Saya memberikan persetujuan akhir untuk menjemputnya," kata Biden. “Misi itu berhasil. Tidak ada anggota keluarganya yang terluka dan tidak ada korban sipil,” kata Biden.

Presiden AS juga menggarisbawahi keberhasilan operasi kontraterorisme memastikan Afghanistan "tidak akan pernah lagi … menjadi tempat perlindungan teroris karena [Zawahiri] hilang," tegas Biden.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.