• Ming. Agu 14th, 2022

Travel Bubble RI-Singapura, Upaya Mendorong Pemulihan Ekonomi Batam-Bintan

– Koordinator Pusat Inovasi dan Inkubator Bisnis Universitas Negeri Jakarta Dianta Sebayang menyebut kebijakan travel bubble antara Batam Bintan dengan Singapura dapat mendorong pemulihan ekonomi Batam dan Bintan. Seperti yang disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto yang mendorong travel bubble antara Batam Bintan dengan Singapura untuk mempercepat pemulihan ekonomi, Senin (24/1/2022). "Travel bubble ini sangat dimaklumi, apalagi memang daerah Batam dan Bintan itu, wisatawan utamanya dari Singapura, sekaligus Batam dan Bintan merupakan salah satu tujuan utama wisata orang Singapura. Jadi sangat bisa dimaklumi, bahwa itu adalah salah satu cara mendorong lagi pemulihan ekonomi di Batam dan Bintan," kata Dianta saat dihubungi wartawan, Selasa (25/1/2022).

Selain itu, lanjut Dianta, Batam dan Bintan relatif bukan tujuan wisata domestik. Sehingga, menurutnya kebijakan ini cukup baik diterapkan. Namun demikian, Dianta menekankan penerapan protokol kesehatan dalam travel bubble yang sudah ditetapkan, terutama dari Singapura yang akan menuju ke Batam dan Bintan. Seperti halnya, tes PCR tidak hanya dilakukan di Singapura saja, begitu sampai di Batam dan Bintan wisatawan harus tes PCR ulang.

"Kebijakan travel bubble ini tergantung kondisi Omicron, dilihat dari wilayah masing masing. Kalau masih level 1 dan 2 (Batam dan Bintan) masih bisa dilakukan, tapi kalau sudah level 3 4 memang kita harus menjaga. Apalagi Singapura kan juga menerapkan protokol kesehatan yang ketat juga, kita harus menyesuaikan juga kondisi Covid 19 di sana bagaimana, kalau tinggi, kita juga sama, butuh hubungan erat antara kondisi kesehatan di Singapura dan Batam Bintan," tuturnya. Sebelumnya, Pemerintah mendorong Travel Bubble antara Batam, Bintan dengan Singapura. Menko Airlangga menegaskan hal ini dilakukan untuk mendorong pemulihan ekonomi, terutama sektor pariwisata di Batam dan Bintan, dengan menerapkan kebijakan yang memungkinkan masuknya Wisatawan Asing (dari Singapura), namun hanya di Kawasan tertentu dan terbatas, sehingga dapat menjaga pengendalian penyebaran Covid 19 dan penerapan protokol kesehatan.

Untuk ini, Pemerintah telah menerbitkan SE Kepala Satgas Nomor 3 Tahun 2022 tentang “Protokol Kesehatan PPLN (Pelaku Perjalanan Luar Negeri) Mekanisme Travel Bubble di Kawasan Batam, Bintan, dengan Singapura” yang mulai berlaku 24 Januari 2022. Lebih lanjut, pelaksanaannya juga telah diatur dalam SK Gubernur Kepulauan Riau Nomor 201 Tahun 2022 tentang “Kawasan Pariwisata dalam Skema Travel Bubble di Batam dan Bintan Provinsi Kepulauan Riau”. Pintu masuk untuk PPLN Travel Bubble adalah adalah Terminal Ferry Internasional Nongsapura di Batam dan Terminal Ferry Bandar Bintan Telani di Bintan. Persyaratannya adalah mereka yang datang harus sudah dua kali vaksin, negatif PCR 3×24 sebelum keberangkatan, memiliki visa, kecuali bagi WNA Singapura, mempunyai bukti konfirmasi booking wisata, mempunyai kepemilikan asuransi kesehatan sebesar 30.000 Dolar Singapura, serta menggunakan aplikasi Pedulilindungi dan BluePass.

“Tentunya ini harus dipersiapkan dengan baik, dan Pengelola Kawasan wajib membentuk Satgas Covid 19 Kawasan. Baik SE Satgas maupun SK Gubernur sudah disiapkan. Pengelola Hotel dan tempat tempat wisata juga sudah memenuhi CHSE, nanti pelaksanaan dan pengawasannya akan dikoordinasikan oleh Satgas Covid 19 di Kawasan dan di masing masing lokasi wisata,” tutur Menko Airlangga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.